Gratis. Siapa pun boleh bergabung

Selasa, 17 Agustus 2010

Berangkat: Bundaran UGM, pukul 05.00 wib

Tujuan: Candi Borobudur, Magelang

—————————————————–

Anugerah ini bernama kemerdekaan. Indonesia menjadi republik. Hari jadinya kita kenang untuk ke-65 kalinya pada 17 Agustus 2010. Selasa Pahing, hari ke-7 puasa bagi saudara-saudara Muslim.

Rasanya, tak salah jika kemerdekaan ini kita rayakan. Tidak perlu bermewah-mewah, toh harga sembako juga sedang mahal, harga LPG segera dikatrol. Kita tetap bisa merdeka, meski secara ekonomi kita sengsara. Hati kita tetap bisa merdeka, walau …rasa sedang terhimpit. Pikiran kita pun tetap bisa bebas pasung, walau otak kemrungsung.

Bersepeda bisa jadi pilihan. Tanpa perlu beli bensin, cukup seliter air mineral. Kita minum di balik rimbun pohon, jauh dari penglihatan saudara-saudara yang sedang puasa. Kalau bawa sangu dari rumah, mungkin sambel tempe, atau mangut, bolehlah disantap bersama. Kemerdekaan bisa kita maknai sebagai berbagi rejeki.

Puasa juga boleh ikut. Siapa tahu sampeyan justru beroleh barokah lewat gerak raga sambil menahan hawa wadag. Berbagi sedekah? Tentu jauh lebih baik. Kita akan melewati banyak permukiman penduduk, menjumpai banyak petani, juga adik-adik yang mungkin di antaranya butuh petunjuk untuk menggapai mimpi layaknya Andrea Hirata.

Perjalanan kita ke Borobudur. Bukan karya Indonesia merdeka, namun kekayaan Indonesia merdeka. Patut kita mensyukurinya.

Tak jauh jarak Borobudur dari Jogja. Hanya sekira 40 km. Dengan gowesan santai, 2 jam cukup untuk mencapai Candi Buddha yang dibangun Dinasti Syailendra pada abad ke-8 sampai 9 Masehi tersebut.

Berangkat dari Bundaran UGM, supaya segala penjuru bisa menjangkaunya, pada pagi 17 Agustus pukul 05.00 wib, sebelum matahari terbit, kita akan susuri Selokan Mataram, setelah berpamitan pada Balairung UGM pahatan proklamator Soekarno.

Sampai dengan Gamping, kita masih akan menyelinap di tengah permukiman padat penduduk. Namun, sesudahnya, kita akan menari di tengah persawahan, bersama burung-burung pagi, bersama matahari yang menghangati punggung kita.

Selokan Mataram simbol kemakmuran. Air yang menyatukan Progo dan Opak itu simbol kedaulatan Jogja menghadapi penjajah Jepang. Supaya rakyat tidak dicokok menjadi romusha, HB IX meminta “proyek” pada saudara tua. Alhasil, rakyat jadi pekerja saluran air, yang kelak hasil kerjanya mereka nikmati juga. Air berlimpah, sawah-sawah subur, anak-anak lemu-lemu tak kurang pangan. Kita akan menyerap energi itu saat melintasinya.

Ancol, di penghujung Selokan Mataram, menyuguhkan potret keadilan. Air Progo dibendung, dibagi-bagi, supaya seluruh tanah terairi, supaya seluruh jiwa tersirami. Padi yang menguning, pohon-pohon yang menghijau, dan punggung-punggung petani yang legam itu, adalah buah dari pemimpin yang tak serakah.

Sampai di sana, perjalanan relatif datar. Tak ada jalan naik-turun yang curam.

Naik sedikit, jika ingin mendaki lebih tinggi, boleh singgah di Sendangsono. Di sana berdiri patung Maria, ibu Yesus yang anaknya disalibkan untuk kemerdekaan umat manusia, tempat bersimpuh para peziarah yang ingin melepaskan diri dari beban hidup. Kepada Maria, para peziarah itu mohon pertolongan.

Sepuluh kilometer dari sana, menyusuri jalan raya yang sangat nyaman, dan setelah melewati Candi Mendut, sampailah kita di Borobudur. Di sana bersamadi Sang Buddha, Sang Gautama yang memilih keluar dari tembok istana untuk memerdekakan umat manusia.

Sungguh tepat. Semua bertema kemerdekaan. Maka, marilah kita merayakannya. Merdeka!

Tidak dipungut biaya sepeser pun. Silakan membiayai diri sendiri, syukur berbagi dengan teman. Segala risiko senang, gembira, dan bersuka cita, silakan ditanggung sendiri, syukur berbagi dengan saudara. Membawa makanan besar atau kecil, dan minuman panas-dingin, disilakan, untuk disantap sepantasnya.

Berapa pun yang ikut, sepeda akan tetap dipancal. Siapa pun yang ikut, dilarang berhenti di tengah jalan. Menepilah jika berhenti. Semua boleh pulang ke rumah masih-masing, sampai atau tidak di tujuan. Merdeka-merdeka saja.

Boleh mengajak siapa pun, sebagaimana boleh melarang diri sendiri untuk ikut. Ukur sendiri kekuatan fisik dan mental. Syukur ada teman dokter atau para medis yang bergabung. Kalau Anda tidak ikut, Anda pasti akan iri. Tapi kalau Anda ikut, Anda wajib iri dan anan untuk mengayuh pedal.

Salam merdeka!
AA Kunto A

[aakuntoa@gmail.com, http://www.aakuntoa.wordpress.com]